Kasus Covid-19 Masih Bertambah, Selandia Baru Belum Wajibkan Masker

Kasus Covid-19 Masih Bertambah, Selandia Baru Belum Wajibkan Masker

Suara.com – Kasus virus Corona COVID-19 di Selandia Baru masih terus mengalami kenaikan. Meski begitu, pemerintah belum akan mewajibkan penggunaan masker di ruang publik.

Dilansir ANTARA, Menteri Kesehatan John Hipkins pada jumpa pers, Minggu (16/8/2020) mengatakan pemerintah masih bekerja untuk memastikan persediaan masker cukup.

Sejauh ini, pemerintah hanya mengimbau penggunaan masker dan tidak mewajibkan masyarakat mengenakan alat tersebut.

“Kami dapat membuat itu (penggunaan masker) wajib dan mengerahkan seluruh aparat untuk menegakkan aturan itu, tetapi yang kita butuhkan adalah kesadaran penuh dari seluruh rakyat Selandia Baru,” kata Hipkins.

Masih meningkatnya jumlah kasus baru virus Corona berpotensi membuat pemilu Selandia Baru tertunda.

Pemerintah Selandia Baru sempat mengendalikan penyebaran COVID-19, tetapi adanya 13 kasus baru membuat rencana penyelenggaraan pemilihan umum pada September mendatang jadi tidak pasti.

Selandia Baru pada awal 2020 berhasil menekan penyebaran COVID-19 sehingga penyakit itu tidak berujung jadi krisis kesehatan di Selandia Baru.

Namun, pasien positif COVID-19 kembali ditemukan di kota terbesar Selandia Baru, Auckland, setelah pemerintah tidak melaporkan kasus baru selama 102 hari. Alhasil, pemerintah pun kembali memberlakukan karantina di kota tersebut.

Jumlah pasien COVID-19 yang masih dirawat di Selandia Baru hari ini (16/8) mencapai 69 orang. Temuan itu dapat menjadi alasan bagi oposisi, kalangan konservatif, untuk mendesak pemilu 19 September ditunda.

Hasil jajak pendapat menunjukkan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern dari Partai Buruh diyakini unggul dalam pemilu.

Releated

Hits: Antibodi Pasien Sembuh dari Covid-19, Vaksinasi Presiden Gagal?

Pandangan. com – Sebuah fakta mengakui ditemukan oleh para peneliti yang menyebut bahwa antibodi pasien sembuh dari Covid-19 lebih baik dibanding suntikan vaksin. Apa alasannya? Kemudian, hari ini viral sebuah tulisan terbuka yang meminta pemerintah meneruskan proses vaksinasi virus Corona buat presiden Joko Widodo, karena dianggap gagal. Dalam surat yang beredar di media sosial WhatsApp, tercantum…